Am I A LESBIAN???

Ada banyak teman cewek yang dekat ma aku…some of them deket bgt… aku sayang ma mereka,aku ngelakuin apa aja buat mereka,ga perduli beberapa dari mereka sering bikin aku marah,nangis,capek…sedih… aku selalu ada ketika mereka butuh bahkan ketika mereka cuma “nganggap” aku kalo pas mereka butuh aja…

Aku ga pernah terlihat “jalan”ma cowok ato memperkenalkan seseorang cowok sebagai pacarku…

Aku ga suka dandan bahkan bedakan juga cuman kalo aku pengen aja

Aku sering ditanyai “si ITU cantik ga rei?” ma cowok-cowok sekre

Aku dianggap hebat dalam hal “mendekati cewek-cewek” yang bikin aku dipaksa “nampang” pas Penerimaan Mahsiswa Baru ma anak-anak sekre…untuk menarik minat mahasiswa baru untuk masuk Nebula katanya…

Aku dijadiin agen pemasaran ma Prazt Adventure karena aku (sekali lagi) dianggap jago mencari peserta cewek

Aku berkali-kali nangis dan masih merasa sakit sampai sekarang karena seseorang cewek bernama Dila ketika dia memutuskan untuk mengambil sikap “tidak pernah mengenal aku”.

Aku hanya tersenyum getir ketika seorang cowok di belahan dunianya Rossi bernama Ahmed harus menikahi sahabatnya yang nyaris diusir oleh keluarganya karena hamil entah ma sapa… bahkan aku yang minta dia untuk menyudahi hubungan kami dan menikahi sahabatnya yang hamil entah dengan siapa itu.

Aku tetap dekat dengan CEWEK yang pernah “nembak” aku dan ga pernah berfikir untuk menjauhi dia

Apa itu semua berarti aku Lesbian???well…itu yang “mereka” tanyakan “Rei,are you a Lesbian?

“Friendship is forever”,kalimat yang selalu aku pegang…kalimat yang jadi alasan untuk selalu perduli bahkan kepada mereka yang ga perduli aku ada. Salah?

Seseorang yang pernah aku sebut “pacar” selalu berada jauh dari aku,bagaimana mungkin aku jalan bareng dia apalagi memperkenalkan dia sebagai pacarku?

Kalo make-up bikin aku ngerasa seperti lagi make’ topeng…apa harus tetap aku paksain?

Nyatanya aku memang punya “selera” yang menurut cowok2 sekre sesuai ma mereka… salah?

Kalo emang aku lahir dengan bakat public approaching…public speaking (ato apalah namanya itu…)yang bagus yang bikin aku gampang dekat ma orang-orang dan bikin mereka nyaman… Salah?

Karena Dila yang bisa bikin aku ngerasa aku “ada”…aku dibutuhkan… Bagaimana mungkin aku bisa ga nangis dan ngerasa tersakiti bgt ketika seseorang yang aku anggap sister by blood tiba-tiba pasang sikap ga peduli bahkan ga pernah kenal ma aku

Karena sekali lagi “Friendship is Forever”. Teman macam apa yang tidak membantu bahkan berpaling ketika seorang teman datang dan mengakui bahwa dia “sakit”.

And…am I a Lesbian?
Aku harus akui aku cenderung lebih “dekat” dengan cewek-cewek and mostly yang ga seumuran ma aku…lebih tua…9 ato 10 tahun lebih tua dari aku *”gila loe Rei…lesbi…ma tante-tante pula…” pletakk…hajar aja ni orang yang mikir kaya’ gini…* ato yang lebih muda *paedofil juga loe?jgn2 inces juga?” busyettt…ngajak perang beneran nech….*. karena ada yang missed dengan masa hidupku…

Kalo aku pernah bilang “loe ga cinta…loe Cuma nyari sosok cowok yang bisa ngelindungin loe…gantiin posisi Bokap and kakak yang ga pernah loe rasain” ke seorang teman yang merasa selalu jatuh cinta sama cowok ynag jauh lebih tua… aku sebaliknya. Sosok seorang Ibu yang missed di hidupku,sosok wanita yang bisa ngasih apa yang orang bilang “kasih sayang yang ga putus”. “Kasih ibu kepada beta…tak terhingga sepanjang masa. Hanya memberi tak harap kembali…bagai sang surya menyinari dunia…” lagu itu bikin aku ngerasa miris bgt…karena aku ga ngerasain apa yang dibilang lagu itu.

Jangan salah sangka…aku tumbuh di tengah keluarga yang lengkap…Daddy,Ibu,Seorang kakak dan 2 adik perempuan. Aku cuma ga bisa merasakan kasih sayang ibu aj. Bukan…Ibu bukan wanita karir yang selalu ada di luar rumah sampe ga sempat ngurus anak-anaknya,beliau Ibu Rumah Tangga yang selalu ada di rumah bahkan. Aku cuma ga bisa merasakan kasih sayang beliau aja… ga tahu kenapa… aku ngerasa ada “jurang” antara aku ma Ibu…bahkan sejak aku masih kecil.

Waktu aku kecil banyak orang sering bilang aku ketukar di RS pas bayi karena aku secara fisik beda bgt sama keluargaku (waktu itu di Sulawesi keluarga = Daddy,Ibu,a sista karena aku ga pernah liat keluarga besar yang di Jawa)dan aku percaya…tapi aku ga peduli…Tapi pasti bukan itu alasannya…

Aku anak yang ga diinginkan. Itu cerita yang aku dengar entah dari siapa waktu aku unur 4 tahun… waktu aku masih di dalam perut Ibu berusaha mati-matian buat ngegugurin janinnya.Tapi aku bisa survive and lahir. Lahir sebagai bayi yang penyakitan. Aku ga tahu cerita itu benar ato ga dan ga berani konfirmasi langsung ke Ibu. Jadi untuk ketidaktahuanku aku tidak berhak menjudge Ibu dan membenci beliau atas “usaha pembunuhan” yang belum jelas kepastiannya itu.

Yang jelas aku tumbuh sebagai anak yang sakit-sakitan. Dan dalam setiap scene sakitku…aku ga bisa ingat ada Ibu di sampingku. Daddy…hanya Daddy dan selalu Daddy…yang nyuapin aku makan,obat…tengah malam bangun nemanin bahkan keluar nyari obat saat tiba-tiba aku bangun dengan nafas sesak. Lalu di mana Ibu?sosok Ibu cuma ada ketika aku mengingat hari-hari saat aku sakit dan Daddy sedang tugas keluar kota. Ibu yang marah dan bilang “memangnya kalo kamu nangis Bapakmu bisa langsung pulang?” saat aku nangis ga kuat nahan sakit. Tapi sekali lagi…aku ga punya hak untuk membenci beliau atas semua itu. Bukan salah Ibu…mungkin Ibu memang sudah bosan dan capek bergumul dengan kesibukan rumah tangga setiap hari dan tidak punya kesabaran lagi mengurus seorang anak penyakitan yang sudah merepotkannya sejak bayi. Yah..bukan salah Ibu…

And…hell yeah…aku kan punya kakak perempuan… Uhm…dia lebih tua 3 tahun dari aku..lebih tua…ga lebih dewasa. She’s a friend of mine…just a friend,bukan sosok yang bisa memberikan “Kasih sayang Ibu”,cuma teman yang kebetulan dilahirkan di keluarga yang sama.

Belasan tahun mencoba memahami semua yang aku punya…Aku benar-benar ga peduli kalo aku ketukar di RS…ga peduli kalo aku anak yang benar-benar ga diinginkan Ibu. Hubunganku dengan Ibu mulai membaik sekarang,tapi aku tetap ga bisa benar-benar ngerasain kasih sayang Ibu. Seperti paku besar yang ditancapkan di kayu…bahkan ketika paku itu sudah tercabut,lubangnya masih tetap ada. Hubungan kami baik,tapi kami cuma teman…

Aku tahu ga bisa balik untuk memperbaiki apalagi mengubah semuanya. Apa yang aku punya cuma apa yang ada sekarang. Aku cuma bisa berusaha mendapatkan kasih sayang Ibu dari orang lain…dari banyak orang. Bahkan meminta mereka “be my sista?”,even kepada seseorang aku memanggilnya “Mom”. Dengan harapan ketika salah seorang “pergi” dan menjadi tidak peduli…masih ada orang lain yang menggantikan dan begitu seterusnya…and voila…terwujudlah “Kasih sayang yang ga putus”.

Dan untuk mereka yang lebih muda…aku Cuma pengen berusaha ngasih perhatian dan kasih sayang seorang kakak yang ga bisa aku dapat dari kakak kandungku…

Wow…Jean bener…”kisah loe mantep Rei…segala macam Cintra Fitri dan Azizah aja kalah manteb ceritanya ma punya loe” yeeppp…ada produser yang berminat membuat sinetron untuk saya…judulnya REI dengan tagline “anak yang tak dianggap”???trus OST nya Kekasih tak dianngapnya Pinkan Mambo…witzzz…sedappp bgt…

So….balik ke pertanyaan awal… AM I A LESBIAN?aku tetap bilang….SAKE NO…!!!

Lesbian tuh kondisi ketika seorang cewek punya ketertarikan secara seksual terhadap sesama cewek,and gosh…aku ga pernah horny ngeliat cewek-cewek Baywatch…segala macam Miyabi dan sejenisnya…

Ah sudahlah…kita kahiri saja postingan kali ini…

Advertisements

3 thoughts on “Am I A LESBIAN???

  1. Makasih udah sharing, buat aku ini info yg penting, spy aku gak membuat kesalahan yg sama. Buat kamu juga, nanti kalo punya anak, mdh2an bs jadi ibu yg baik.Btw kita ampir mirip, sama2 tomboy ya, cuman aku lbh seneng maen sama laki2, soalnya gak gosip =D

  2. btw, kita memang punya kesamaan.. aku suka adventure, punya banyak temen cowok, tapi berusaha selalu nglindungi temen2 cewekku… mpe sering dikira L… duh… padahal g pernah tu horny liat cewek, liat temen ganti baju depan muka juga g ada feel apa2… n mpe sekrng juga ada yg ngejauhin aku… tobat dech.. maunya baek malah kena gosip….
    salam kenal ya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s