DIA…LIA…MIA…

Jadi eh jadi…yang bikin saya khawatir kemaren adalah…. begini ceritanya…

Kejadian ini berlangsung hari rabu minggu lalu *hadoh…tanggal berapa yak…?* di Jl.Imam Bonjol Semarang

Cowok Berbaju Putih (CBP) : Misi mba’….numpang nanya,Café Maura itu di mana ya?

Saya yang Keren (SyK) : Oh…itu mas…jalan aja lurus,nyampe lampu merah trus belok kanan,di sebelah kiri jalan tuh tar ada tulisannya kok Maura.

CBP : Oh…di situ yah…makasech ya mba’…

SyK : iyah…sama-sama mas. Ato bareng aja..saya juga kebetulan kearah sana kok

CBP : Oh mba’ juga mo ke sana

SyK : *sambil jalan* iyah..tempat les saya dekat situ kok

Bla Bla Bla kami pun ngobrol…bahwa dia dari Bandung,bahwa saya anak hukum,bahwa dia asli Kupang datang ke Semarang untuk sebuah seminar bisnis and bla bla bla. Sampai nyampe lah kami di depan café,toko roti ato apalah sebutannya itu yang memampang MAURA di depan tokonya. Sebelum berpisah kami berpelukan…Hiyyahhh….ga lah…emangnya TELETUBBIES. Sebelum berpisah dia memperkenalkan dirinya,menanyakan nama saya dan menawarkan untuk bertukar nomor telepon dsb,dan karena tidak menemukan alasan untuk menolak *ga mungkin bgt kalo saya bilang “maaf mas…saya sibuk akhir-akhir ini…kalo mas telpon ato sms juga ga bakalan saya layani..jadi mending ga usah aj ya…* saya pun memberikan salah satu nomor GSM saya. Dan lalu…berjalanlah saya menuju LIA yang letaknya tidak jauh dari MAURA itu.

Ditengah asyuiknya saya menikmati les,HP saya bergetar,sebuah pesan singkat masuk. Yup…si CBP yang namanya ternyata Krist itu mengirimi saya sebuah pesan singkat,intinya dia nanya saya selesai les jam berapa dan dia menwarkan untuk menunggu saya supaya kami bisa pulang bersama. Huwwaaaaaa….panik…sempat terpikir untuk memberi balasan “maaf mas,saya ga pulang malam ini. Saya biasa tidur di sini kok,lumayan…penginapan gratisss…”,tapi kekhawatiran bahwa kalimat saya itu akan dibalas dengan “wah…kebetulan mba’…saya temani yah…lumayan juga buat saya kalo dapat tempat nginap gratis” membuat saya mengurungkan niat dan mencari alasan lain. Akhirnya “Maaf,saya dijemput” menjadi kalimat pilihan saya untuk menolak tawaran CBP itu.

Huffhh..sedikit tidak enak karena berbohong *walopun sebenarnya saya bisa bikin excuse bahwa saya tidak berbohong karena malam itu saya memang dijemput…supir angkot*. Ada beberapa alasan kenapa saya menolak ajakan CBP untuk pulang bareng,yaitu Saya aga’ ga nyaman kalo harus menerima ajakan orang yang belum saya “kenal”. Dan yang paling utama adalah…Ingat saya pernah cerita tentang betapa saya sangat menikmati ritual berjalan kaki LIA-Pleburan yang saya lakukan setiap senin rabu dan sebisa mungkin saya tidak ingin ritual saya terganggu (bahkan ketika saya harus meninggalkan kelas lebih awal karena demam dan saya tetap memutuskan untuk berjalankaki daripada meminta seseorang menjemput saya ato memanggil taxi),tidak juga malam itu. Dan kemaren saya khawatir kalo dia malam tadi muncul lagi atao menghubungi saya untuk ngajak ketemu ato apalah. Saya orang yang bisa dengan gampangnya merasa nyaman dengan orang asing bahkan pada pertemuan pertama,tapi ada kalanya saya ketemu dengan orang-orang tertentu yang entah kenapa saya ga ngerasa nyaman aja…dan si CBP itu salah satunya. trus kenapa saya ngasih nomor HP saya?yah…karena saya ga mungkin bilang “maaf mas,saya ga nyaman ngobrol sama mas,jadi udah segini aja,ga usah ada terusannya…

Ngemeng-ngemeng tentang LIA….saya merasa keberadaan saya di LIA dipenuhi kebohongan dech. Saya sudah menandai paling tidak dua kebohongan yang sebenarnya menjadi dasar keberadaan (kembali) saya di LIA Tendean setelah berhenti beberapa tahun.

Pertama. Daddy pernah menjanjikan sebuah sepeda kalo saya mau balik lagi les di LIA (klik disini untuk tahu cerita tentang saya dan sepeda). Tapi,sampe saya hampir menyelesaikan term pertama saya… sepeda yang dijanjikan itu belum juga tercium tanda-tanda keberadaannya. sebenarnya saya cukup tahu bukan masalah harga sepedanya (yang sekarang dah naek-naek ke puncak gunung aja harganya itu…) tapi karena….Ya ya ya…duit Daddy selalu berputar-putar dipinjamkan kepada kerabat-kerabat yang membutuhkan dan saya tidak bisa mendebat kemurahan hati Daddy itu karena sedikit banyak sifat Daddy yang satu itu menurun juga ke saya,suka ga tegaan. Ok…Ok…mari kita liat saja gimana selanjutnya…

Kedua.

Mba’ dengan inisial VA : bla bla bla

Saya,Ade’ yang Lugu (AyL) : bla bla bla

VA : jangan-jangan kamu dah balik ke LIA tanpa ngasih tahu aku. Ato lebih parah lagi baliknya ke LIA Candi…?

AyL : Ga…belum kok. Tapi emang rencananya mo di Candi aja LIAnya…kan dekat dari kos. Emang kenapa kalo aku ke Candi?

VA : Yah ga papa…cuma kan Mba’nya ngajar di Tendean…masa’ Ade’nya mo ke Candi…

Yah…itul;ah percakapan dengan fasilitas layanan pesan singkat di suatu malam yang membuat saya memutuskan Ok,saya ke Tendean ajah. Eh,tetapi apa yang terjadi kemudian sodara-sodara…?saat saya sudah kembali ke LIA Tendean…pada hari saya les Senin-Rabu mba’ VA itu justru ngajar di TEMBALANG…!!!waaaa….sama aja ga bisa ketemu. Tapi yah…sudahlah…memang saya saja yang salah milih hari. Eh,tapi ga salah juga dink..di kelas saya yang sekarang saya menemukan orang-orang yang menyenangkan juga…

Ngemeng-ngemeng tentang pertemanan…saya jadi keingat Mia. Ah….orang aneh itu mo ke Jakarta senin besok,jadi berkurang 1 alasan saya menyukai senin rabu. Belum lagi kalo apa yang dia urus di jakarta besok senin dan selasa itu lancar (dan feeling saya bilang sech dia bakalan berhasil…)…urusannya itu akan membuat dia pergi ke tempat yang lebih jauh di ujung dunia sana untuk beberapa semester. Yah…saya ga mau dia pergi sebenarnya…tapi kalo emang itu yang terbaik buat dia…yah…saya juga mau lah menghambat tumbuh kembang teman saya…*bahasa loe Rei….tumbuh kembang…loe pikir Mia tu anak loe…!!!*dan dia memang pantas untuk ngedapetinnya kok. Saya Cuma membayangkan betapa saya bakalan kangen dia (tulisan ini saya buat dengan asumsi bahwa dia tidak akan membaca blog saya)ga akan ada yang manggil saya “Bodoh…!!!” lagi…trus kalo dia pergi saya praktik bahasa Jepang dan Perancis sama siapa dunk…??? Trus rencana belajar bahasa Italia bareng gimana dunk…???ah….ngapain juga saya mikirin orang aneh itu..hehehe…

Tapi saya pasti akan benar-benar kangen dia.

Ah…menjauh dulu dari dia ah…latihan kalo harus pisah…hahahahaaha…tapi yang ada belakangan ini saya dan dia justru makin dekat…

Cuma Mia yang bisa mengimbangi Rei dan sebaliknya” itu kata dia kemaren. Dan hell yeah…kaya’nya emang iya…

Humm….whateva…pertemanan yang aneh….

Orang aneh…kalo kau baca postingan ini…cuma pengen bilang…Take care yah…karena cuma Mia yang bisa menyeimbangkan sisi Hitam dan Putih dalam diri Rei

Dan…

Dan…

Dan…



Rei sayang Mia *ok…bentar lagi hancur dunia….*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s