H2O

Judulnya pagi ini adalah…berangkat ke kantor pagi-pagi sekali karena air minum di kos sudah habis.

Jadi ceritanya kemarin sore pulang kantor mampir ke toko langganan dan beli sekotak air mineral 1,5 L seperti biasa. Udah langganan sih, udah kenal juga sama si kokoh pemilik toko yang biasanya langsung nganterin airnya ke kos.Tapi entah karena lupa atau apa…sampe malam ditungguin si kokoh ga datang donk…. (Duh, Kokoh…untung ganteng, kalo ga udah aku blacklist tokomu, Koh…). Sementara badan udah capek banget dan ngantuk banget, kalo kata orang Melayu “dah tak kuase” lah rasanya mau keluar lagi beli minum atau balik ke toko si Kokoh (next time ketemu harus minta nomor HP si Kokoh supaya bisa diingatkan kalau lupa atau mana tau bisa digebet). Beruntung di freezer ada segelas air mineral yang sudah membatu yang masih bisa dicairkan dengan kehangatan pelukan dan kasih sayang. Tapi tetep sih…buat saya yang biasa bisa menghabiskan 1,5 L air minum dalam semalam apalagi belakangan udara Sambas sedang panas-panasnya semalam harus bertahan dengan segelas air mineral itu…lumayan menyiksa. Jadilah bangun pagi-pagi langsung mandi, melakukan upaya meredakan sedikit rasa haus dengan sarapan satu buah apel, dan langsung kabur ke kantor tempat sebagian persediaan air minum saya tersimpan.

Bahagia banget deh akhirnya pas nyampe ruangan dan nemu sebotol air mineral di meja. Rasanya tuh kaya’ semalaman ga minum trus akhirnya ngerasain air membasahi kerongkongan… *lha emang gitu kejadian sebenarnya…*.

IMG_20160323_062527

Kenapa harus air mineral, Rei? kenapa ga air kran aja direbus trus minum? ato minum langsung aja air kran? Manja loe! Oh no no no…bukan manja juga sih (hey, kalo pas naik gunung juga biasa minum air “sembarangan” kok), hanya saja di Sambas ini air PDAM nya ga terlalu bisa dipercaya. Kalo pernah ke Sambas pasti ngerti deh what I’m talking about… I have no problem sih sebenarnya seperti orang-orang asli sini yang minum air hujan atau air sungai yang sudah diproses sampe aman minum. Tapi for my comfort aja sih…cari aman aja kalo di kos minumnya air mineral.

Kenapa ga minta ke teman kos aja sih Rei daripada kehausan semalaman? Well, saya tinggal di kos yang ga ada “teman kos” nya *hallahhh*. Jadi kos yang saya tinggali ini bentuknya macam rumah petak yang berderet gitu… Satu kamar, satu teras untuk memarkir kendaraan, satu lahan jemuran di belakang, satu kamar mandi, untuk tiap penghuni. Jadi bisa banget untuk ga berurusan bahkan ga kenal sama tetangga kos. Enaknya, privasi terjaga (which is membuat hidup orang macam saya yang ga suka berbasa-basi dengan orang yang ga akrab ini menjadi lebih mudah). Ga enaknya? well..ga usah disebutkan karena so far belum ada rasa ‘ga enak’ yang berarti sih…hahaha…

Anyway…sudah ketemu air minum, sudah bisa fokus, sudah bahagia, sudah saatnya kembali ke rutinitas yang harus dijalani di kantor. Rutinitas pertama…setor muka di kantin ^_^

ps: Tiba-tiba sadar, hari ini pertama kalinya saya makan apel selama berbulan-bulan sejak kenal Denpasar Moon. Semoga “an apple a day keeps the doctor away” ga berlaku buat aku dan kamu yah…hahaha..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s